Bitcoin Merosot 23% Setelah Membentuk Level Tertinggi Baru di $ 13.800

0
849

Setelah mendapat tekanan besar dari pembelian yang membawa harga Bitcoin (BTC) menjadi hampir $ 14.000 kemarin. Harga kembali anjlok lebih rendah dan sekarang berjuang untuk menemukan level Support di wilayah atas $ 10.000.

Volatilitas besar-besaran ini telah menyebabkan banyak investor mempertanyakan apakah $ 13.800 adalah level Puncak jangka panjang untuk BTC, tetapi analis sekarang mencatat bahwa ini bisa menjadi waktu yang tepat untuk meningkatkan eksposur ke mata uang crypto, karena dapat melanjutkan perjalanan ke atasnya dalam waktu dekat.

Bitcoin Turun ke Wilayah $ 10.000 karena Tekanan Jual Naik

Beberapa waktu lalu, Bitcoin diperdagangkan turun hampir 20% pada harga $ 10.715, turun secara signifikan dari posisi tertinggi baru-baru ini di bawah $ 14.000.

Jika kita melihat aksi harga jangka pendek Bitcoin, jelas bahwa token ini masih dalam Uptrend meskipun hari ini cenderung bergerak turun.

Sambil mengingat hal ini, penurunan hari ini tampaknya agak tidak signifikan, tetapi hal itu tentu menandakan bahwa BTC masih tidak siap untuk melakukan perjalanan kembali ke level tertinggi sepanjang masanya ($ 20.000), dan konsolidasi lebih lanjut mungkin akan diperlukan sebelum sekali lagi menerobos kuat ke dalam Wilayah $ 20.000.

Trading Room, seorang analis cryptocurrency populer di Twitter, baru-baru ini mencatat bahwa wilayah yang lebih rendah dari $ 10.000 sepertinya tempat yang baik untuk meningkatkan kepemilikan BTC seseorang, dengan target jangka pendek dikisaran $ 14.000. Ia pun menuliskan dalam akun Twitternya:

“Menambahkan Long #Bitcoin dalam portofolio investasi. Zona 9.750-10.450. Menargetkan $ 13.950. Tidak ada pemberhentian untuk saat ini, akan menilai kembali jika harga ditutup di bawah 9.500 dalam candle Weekly. (Tidak cocok untuk Leverage Trading).”

Analis: Dip BTC Tidak Dapat Dihindari

Lonjakan Bullish Bitcoin baru-baru ini telah menyebabkan mata uang digital membentuk banyak celah (GAP) dalam grafik CME Futures, yang biasanya ditutup pada titik tertentu dekat dengan waktu pembentukan mereka.

Josh Rager, seorang analis cryptocurrency populer di Twitter, berbicara tentang hal tersebut dalam tweetnya baru-baru ini. Josh mencatat bahwa penurunan terbaru tidak sepenuhnya tak terduga, dan mungkin akan membuat Bitcoin mengisi celah GAP CME sebelum melanjutkan kenaikannya. Josh mengatakan dengan merujuk gambar dibawah ini:

“Kebanyakan orang berbicara tentang “buy the dip” tetapi kemudian panik ketika harga bergerak turun. Ini penurunan besar yang kita semua sudah tunggu, jangan takut, mari membuat rencana. Mungkin kita akan melihat celah GAP CME terisi di $ 10rb, saya tidak berpikir BTC akan turun ke celah GAP $ 8.400. Musim Altcoin ditahan untuk saat ini.”

Sumber: Twitter Josh Rager

Ketika minggu ini berakhir dan Bitcoin terus bereaksi terhadap posisi gentingnya di wilayah $ 10.000, kemungkinan akan segera menjadi lebih jelas apakah $ 13.800 adalah puncak jangka panjang, atau apakah harga akan terus menguat hingga menembus level tersebut.