Bitcoin

Tekanan Bitcoin baru-baru ini telah membawa harga secara meyakinkan di bawah harga $ 10.000, yang tampaknya telah menjadi tanda akhir dari periode panjang momentum Bullish yang BTC alami selama beberapa minggu terakhir.

Yang terpenting adalah, penurunan baru-baru ini telah mengarahkan banyak analis untuk percaya bahwa Bitcoin telah melanggar formasi parabola yang telah dibentuk dalam beberapa bulan terakhir, tetapi satu trader terkemuka sekarang mencatat bahwa BTC mungkin bisa turun ke harga $ 6.100 dengan tetap mempertahankan formasi parabolanya.

Bitcoin Merosot Hampir 10%

Sumber: justcryptocurrencies.com

Dalam beberapa waktu yang lalu, BTC diperdagangkan turun lebih dari 7% pada harga $ 9.680, turun secara signifikan dari posisi tertinggi baru-baru ini dikisaran harga $ 10.600.

Langkah BTC baru-baru ini ke wilayah harga empat digit angka pertama kali dipicu pada akhir Juni lalu ketika ia gagal untuk bergerak secara meyakinkan melewati level tertinggi 2019 di harga $ 13.800, yang terbukti menjadi Resistance yang kuat yang memicu aksi jual baru-baru ini.

Meskipun penurunan di bawah harga $ 10.000 jelas merupakan sinyal negatif untuk para Bulls Bitcoin, penting untuk dicatat bahwa crypto masih diperdagangkan secara signifikan selama periode tiga bulan, karena saat ini telah naik dari posisi terendah $ 5.000.

Yang penting, banyak analis telah mengamati dengan seksama untuk melihat apakah Bitcoin akan melanggar formasi parabola yang telah dibentuk dalam beberapa hari terakhir, tetapi Mr. Anderson, seorang analis cryptocurrency populer di Twitter, menjelaskan bahwa BTC mungkin memiliki beberapa trendline parabola yang dapat bertindak sebagai Support kuat, dengan yang terendah ada di sekitar harga $ 6.100.

Mr. Anderson mengatakan dengan merujuk gambar dibawah ini:

“$ BTC Kurva Parabola: Menuju akhir Kurva Parabola besar TIDAK MUDAH. Tampak jelas & itulah sebabnya sulit. Kami sudah memiliki beberapa para-trendline yang cukup logis yang harus kami batalkan & kami memiliki lebih banyak cpl yang mungkin akhirnya dibatalkan juga.”

sumber: Twitter.com

Tekanan Jual Meningkat

Sumber: economictimes.com

Nouriel Roubini, seorang ekonom terkenal dan salah satu kritikus yang paling blak-blakan tentang cryptocurrency, membual tentang fakta bahwa BTC akan turun hingga 55% dari harga tertinggi sepanjang masa. Ia mengatakan dalam kicauan Twitter-nya:

“BTC turun 33% dari puncak Juni & 55% dari ATH. Pasti sakit untuk mendapatkan penurunan begitu banyak! Menyebut Bitcoin sebagai mata uang, apalagi 1000 shitcoin telah turun 95% dari ATH, itu adalah lelucon! bukan unit akun, bukan alat pembayaran, tidak ada penyimpan nilai yang stabil (-15% dalam sehari).”

Kicauan Roubini dari aksi harga Bitcoin saat ini telah terdengar cukup menarik, namun juga memberi sinyal seberapa jauh harganya telah terjadi dalam beberapa waktu terakhir, pulih secara signifikan dari keadaannya pada Desember 2018, di mana Nouriel mengatakan bahwa BTC akan turun lebih dari 83% dari harga tertinggi sepanjang masanya, $ 20.000.

Seiring berlalunya minggu ini dan reaksi BTC pada wilayah harga empat digit terbarunya, para analis dan investor juga diharapkan akan mendapatkan wawasan yang lebih besar ke mana pasar agregat menuju ke depan untuk membaca masa depan BTC secara teknikal, maupun fundamental.