Emas

Pelemahan perlahan dari level tertinggi 6-tahun di atas $ 1.500 kemarin telah menghilangkan sedikit cahaya dari komoditas emas pada pair XAUUSD, tetapi peningkatan minat dalam logam mulia telah terlihat sebagai potensi keberlanjutan reli emas yang mungkin akan lebih kuat dan berkepanjangan.

Emas Spot, mencerminkan perdagangan dalam bullion, diperdagangkan pada harga $ 1,502.13 per ounce pada pukul 18:00 GMT, naik 82 sen, atau 0,1%. Pada hari Rabu, bullion mencapai level $ 1.510,38, menjadi harga tertinggi sejak Mei 2013.

Emas berjangka untuk pengiriman Desember, diperdagangkan di divisi Comex New York Mercantile Exchange, ditutup turun $ 10,10, atau 0,7%, menjadi $ 1,509,50. Emas Desember melonjak ke $ 1.522,35 di sesi sebelumnya.

Emas Terpengaruh Devaluasi Yuan

Emas Terpengaruh Devaluasi Yuan
sumber: commoditytrademantra.com

Harga emas telah tertahan selama empat sesi terakhir setelah Cina mendevaluasi yuan sebagai tanggapannya terhadap ancaman dari Presiden AS, Donald Trump, yang mulai 1 September, akan mengenakan tarif 10% pada impor Cina yang belum dibayar senilai $ 300 Miliar.

Banyak investor yang memindahkan uangnya ke emas, mengharapkan penurunan suku bunga yang lebih dalam oleh Federal Reserve AS selama beberapa bulan mendatang karena bank sentral global telah memulai pelonggaran untuk mencoba dan mencegah perlambatan ekonomi!

Penurunan emas pada hari Kamis kemarin terjadi setelah data perdagangan Juli dari Cina yang memberikan beberapa bantuan untuk kekhawatiran ekonomi global.

Perang Dagang Masih Panjang

Perang Dagang
sumber: business-standard.com

Pertumbuhan ekspor Cina yang mengejutkan, yang terbesar sejak Maret, dan penurunan impor yang kurang dari perkiraan telah menjadi semacam pesan yang menggembirakan ke pasar global.

Tetapi, beberapa ekonom memperingatkan bahwa bantuan bisa bersifat sementara jika Washington mengikuti tarif tambahan untuk barang-barang Cina pada bulan September.

Fawad Razaqzada, analis di FOREX.com, mengatakan:

“Tidak ada yang berubah secara fundamental berkaitan dengan situasi AS-Cina, atau prospek ekonomi global dengan angka perdagangan positif hari ini dari Cina yang datang di belakang data industri Jerman yang sangat lemah dari hari sebelumnya.”

Fawad pun menambahkan, “Meskipun probabilitas pemotongan 25 basis poin lebih lanjut dalam pertemuan September the Fed seperti yang tersirat oleh Future Fund the Fed yang mungkin telah turun sebanyak 85%, pasar masih menghargai peluang penurunan 76,5%. Pemotongan suku bunga lebih lanjut akan membantu meningkatkan harga logam mulia.”

Dengan perang dagang yang tampaknya tidak akan berakhir dalam waktu dekat, para analis berpikir bahwa emas berjangka kemungkinan akan mencapai level $ 1.800 dalam beberapa minggu mendatang, mendekati rekor tertinggi 2011 di level $ 1.911,60.