Negosiasi untuk Jepang dan Amerika Serikat pada hari Kamis gagal mencapai kesepakatan mengenai kesepakatan perdagangan dua arah dan memutuskan untuk memperpanjang pembicaraan untuk hari lain dalam upaya terakhir untuk membawa bukti fisik ke pertemuan puncak bilateral akhir pekan.

Setelah maraton pembicaraan empat jam dengan Perwakilan Dagang AS, Robert Ligthizer, pada hari Kamis, Menteri Ekonomi Jepang, Toshimitsu Motegi, mengatakan kepada wartawan bahwa kedua negara “semakin dekat untuk mencapai kesepakatan”.

Namun dia menambahkan bahwa negosiasi membutuhkan waktu karena melibatkan perincian yang mencakup berbagai bidang yang secara langsung mempengaruhi kepentingan nasional kedua negara.

“Ini seperti yang diharapkan tetapi kami menghabiskan waktu yang cukup lama,” ujar Motegi tentang negosiasi, menambahkan bahwa ia akan bertemu dengan Lighthizer lagi pada hari ini.

Negosiasi Jepang-AS, Montegi
sumber: straitstimes.com

Motegi mengunjungi Washington DC untuk mengadakan pembicaraan dengan Lighthizer, di mana kedua belah pihak berharap untuk mempersempit kesenjangan di bidang-bidang seperti pertanian dan mobil untuk mencapai kesepakatan bilateral awal.

Pembicaraan Kamis kemarin mengikuti pertemuan lima setengah jam pada hari Rabu, menyarankan negosiator melakukan upaya-upaya di menit terakhir untuk mencapai beberapa kesepakatan ketika para pemimpin Jepang dan AS bertemu di sela-sela KTT Kelompok Tujuh pada akhir pekan di Perancis.

Motegi mengatakan ia akan terbang langsung ke Perancis dan dapat bergabung dalam pertemuan antara Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe, dan Presiden AS, Donald Trump, di mana keduanya kemungkinan akan membahas perdagangan di antara topik lainnya.

Ketika ditanya apakah KTT bilateral dapat mencapai kesimpulan tentang perdagangan, Motegi mengatakan:

“Kita akan melihat apa yang bisa kita lakukan (dalam pembicaraan) besok.”

Sekedar informasi, di bawah kebijakan “Amerika Pertama” -nya, Trump telah mendesak Jepang dan mitra dagang lainnya untuk mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki apa yang ia lihat sebagai ketidakseimbangan perdagangan yang tidak adil dengan Amerika Serikat.

Selama kunjungannya ke Perancis, Presiden Trump akan berbicara dengan rekan-rekannya tentang cara membuka pasar mereka untuk memastikan bisnis AS memiliki jalan untuk menjual barang dan jasa.

Sementara pembicaraan perdagangan terpisah dengan Cina dan Eropa tidak banyak menghasilkan kemajuan, Trump tertarik untuk mencapai kesepakatan awal dengan Jepang yang akan membuka sektor pertaniannya yang sensitif secara politik, serta membatasi ekspor mobil Jepang yang terikat dengan AS.