Keyakinan Bisnis Jerman Memburuk saat Resiko Resesi Meningkat

0
815
jerman dan resesi

Jerman

Kepercayaan bisnis Jerman Menurun
sumber: Kepercayaan Bisnis Jerman by Bloomberg

Grafik kepercayaan bisnis di negara asal mobil VW ini kini telah memperpanjang penurunannya, jatuh ke level terlemah dalam hampir tujuh tahun, karena kemerosotan manufaktur yang semakin dalam yang membuat ekonomi terbesar Eropa ini berada di ambang resesi.

Ekonomi Jerman yang berpusat pada ekspor sedang berjuang karena ketegangan perdagangan global yang memburuk. PDB mengalami kontraksi pada kuartal kedua dan Bundesbank memperkirakan akan menyusut lagi pada kuartal ketiga, dan ditambah dengan perang perdagangan AS-China yang kembali meningkat pada akhir minggu lalu.

Saham-saham Blue chips termasuk Henkel AG dan Siemens AG telah memperkirakan pendapatan yang lebih lemah, dan pemerintah Jerman telah mengisyaratkan negara terbuka untuk stimulus fiskal jika penurunan saat ini berubah menjadi krisis yang lebih parah!

Perang Perdagangan Kembali ‘terbakar’ dengan aksi Membalas Setelah pertemuan Jackson Hole.

Indeks iklim bisnis Ifo turun menjadi 94,3 pada bulan Agustus, menandai penurunan kelima beruntun. Itu lebih lemah dari perkiraan median dalam survei ekonom Bloomberg, dan indikator untuk ekspektasi dan kondisi saat ini juga memburuk.

Clemens Fuest, Presiden Ifo Institute, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Television:

“Situasi menjadi semakin mengerikan. Kelemahan yang difokuskan pada manufaktur sekarang menyebar ke sektor lain.”

Fuest pun mengatakan, sementara kesengsaraan industri awalnya terkonsentrasi di sektor otomotif, mereka sekarang mencapai perusahaan teknik kimia dan listrik. Penyedia layanan, terutama yang dekat dengan manufaktur seperti logistik, juga merasakan kesulitan yang meningkatkan kekhawatiran resesi.

Momentum ekonomi telah terhenti selama setahun terakhir, dan ada beberapa tanda bahwa situasi akan membaik dalam waktu dekat. Sebuah laporan terpisah pekan lalu menunjukkan turunannya laju pesanan di pabrik dan perusahaan jasa yang menjadi penurunan tercepat dalam enam tahun.

Prospek perdagangan semakin memburuk. China mengatakan pada akhir minggu kemarin bahwa pihaknya akan mengenakan tarif tambahan pada total $ 75 miliar barang AS sebagai pembalasan atas pungutan terbaru yang direncanakan oleh Presiden AS, Donald Trump.

Presiden Trump menaikkan bea impor sebagai tanggapan upaya China tersebut. Ia pun mengumumkan pada hari ini bahwa para pejabat China telah meminta untuk memulai kembali pembicaraan perdagangan.