Fundamental

Pengunjuk rasa Hong Kong yang merasa tidak puas dengan konsesi Carrie Lam, tawaran pemilihan awal dari Boris Johnson, dan ketenaran Michael Burry dari “The Big Short” yang melihat akan terjadi gelembung pecah dalam dana indeks pasif. Berikut adalah beberapa hal yang dibicarakan orang di pasar saat ini dan yang perlu Anda ketahui untuk memulai hari Anda di lantai transaksi.

Kerusuhan Hong Kong

kerusuhan hong kong
sumber: scmp.com

Pemimpin yang diperangi di Hong Kong, Carrie Lam, akhirnya membatalkan RUU ekstradisi Cina yang kontroversial dan telah memicu kerusuhan bersejarah yang telah mencengkeram kota selama tiga bulan – tetapi itu masih belum cukup bagi para pengunjuk rasa.

Tidak hanya konsesi yang dilihat sebagai “terlalu sedikit, terlalu terlambat,” aktivis pro-demokrasi mengatakan mereka masih menginginkan diwujudkannya empat tuntutan mereka yang lain, yang paling signifikan adalah dorongan lama untuk mencalonkan dan memilih pemimpin mereka sendiri – sebuah proposal yang secara eksplisit dikesampingkan oleh Beijing.

Cina, bagaimanapun, telah melancarkan nada yang lebih lembut sehubungan dengan protes tersebut. Sementara itu, investor bereaksi dengan penurunan kuat di pasar saham, terbesar sejak 2011.

Fundamental : Pasar Akan Terangkat

fundamental : Pasar akan terangkat
sumber: wsj.com

Saham-saham di Asia tampak siap untuk memulai hari ini, setelah reli luas di ekuitas global di tengah peningkatan sentimen investor.

Dolar AS turun paling tajam sejak Juni. Futures mengisyaratkan kenaikan untuk saham di Jepang dan Australia, dan kontrak Hong Kong menunjuk lebih rendah setelah lonjakan 4% pada hari Rabu kemarin ketika Carrie Lam secara resmi menarik undang-undang untuk memungkinkan ekstradisi ke Cina.

Saham AS ditutup lebih tinggi dan Treasury tergelincir. Sementara itu, Pounds melonjak karena parlemen Inggris menolak permintaan Perdana Menteri Boris Johnson, untuk pemilihan awal dan mengambil langkah lebih lanjut untuk memblokir Brexit untuk terjadi tanpa kesepakatan.

Sementara itu, Cina memberi isyarat bahwa pengurangan dalam jumlah dana yang bank harus simpan sebagai cadangan sedang dalam perjalanan. Seruan itu datang karena semakin banyak ekonom yang menurunkan perkiraan PDB mereka untuk tahun 2020 menjadi di bawah 6%. Di tempat lain, minyak pun kembali naik hingga di atas $ 56 per barel.

Fundamental: Masa Depan Brexit

fundamental : masa depan brexit
sumber: politico.eu

Boris Johnson telah menderita pukulan lain untuk strategi Brexit-nya yang dipertanyakan dan menjadi kekalahan ketiganya hanya dalam kurun waktu 24 jam!

Perdana Menteri Inggris tersebut gagal dalam upayanya untuk memicu pemilihan umum yang cepat setelah hanya ada kurang dari setengah Parlemen yang mendukungnya. PM Boris membutuhkan setidaknya dua pertiga anggota untuk mendukungnya.

Berbicara setelah kekalahannya tersebut, PM Boris menyalahkan saingannya, pemimpin oposisi Partai Buruh Jeremy Corbyn, karena menolak untuk mendukung pemilihan yang diusulkan. Johnson mengatakan:

“Dia tidak berpikir dia akan menang.”

Seruan sang Perdana Menteri untuk jajak pendapat tiba setelah anggota parlemen bergerak tegas untuk menghentikan Inggris keluar dari Uni Eropa tanpa kesepakatan dalam waktu delapan minggu, yang tentu akan menjadi faktor fundamental penting bagi Pounds Sterling atas mata uang utama lainnya.

Keputusan itu terlihat seperti bisa menarik timeline lagi. Mantan PM Inggris, Theresa May, yang mundur awal tahun ini, telah menghadapi kritik dari para anggota parlemen karena terus-menerus mengumandangkan Brexit.

Gelembung Baru dari “The Big Short’ Burry

gelembung dari Burry
sumber: forbes.com

pahlawan dari “The Big Short” berpikir bahwa dana indeks akan runtuh seperti CDO subprime.

Pernyataan ini sangat berarti karena dinyatakan oleh seseorang yang membuat kekayaan dan ketenaran dengan bertaruh melawan CDO sebelum krisis.

Tesis Michael Burry mengedepankan ide pembuatan bir di arena indeks. Dia menunjuk paralel yang berbahaya antara banjir uang baru-baru ini ke dalam dana indeks dan gelembung sebelum tahun 2008 dalam kewajiban hutang yang dijamin, sekuritas kompleks yang hampir menghancurkan sistem keuangan global.

“Seperti kebanyakan gelembung, semakin lama berlangsung, semakin buruk crash-nya,” katanya.

Itu sebabnya, Burry yang mengawasi sekitar $ 340 juta di Scion Asset Management di Cupertino, California, lebih suka berinvestasi pada saham dengan nilai kapitalisasi kecil karena mereka cenderung kurang terwakili dalam dana pasif.

Resiko Manajemen

resiko manajemen
sumber: simplilearn.com

Manajer aset di Asia mencatat pertumbuhan paling lambat dalam tujuh tahun terakhir pada 2018, karena pasar ekuitas yang lebih lemah telah meredam kinerja dan gejolak geopolitik menyebabkan volatilitas meningkat.

Terlebih lagi, laba perusahaan manajemen aset dapat menurun sekitar 10% selama lima tahun mendatang, menurut McKinsey & Co. Tetapi itu bukan alasan bagi perusahaan untuk menghindar dari investasi di kawasan tersebut, kata mereka. Perusahaan hanya perlu menyadari cara menavigasi beberapa gangguan tertentu.

Asia masih mendominasi pertumbuhan global, menarik 77% arus, atau sekitar $ 1,5 triliun, pada tahun 2018, tetapi Mitra Senior McKinsey, Jacob Dahl, mengatakan bahwa perusahaan harus berpikir untuk meningkatkan, dan menggunakan fleksibilitas biaya lebih banyak melalui perluasan penawaran produk, jika mereka ingin tetap kompetitif.

Sumber: Bloomberg.com

1 COMMENT

Comments are closed.