Libra, cryptocurrency yang digagas oleh raksasa sosial media Facebook, adalah sistem pembayaran ‘lain’ – yaitu, versi Paypal yang lebih baik, tetapi bukan mata uang yang bebas seperti Bitcoin dan Altcoin utama, menurut Alex Karasulu, CEO dan pendiri OptDyn.

Alex pun mengatakan:

“Libra adalah blockchain yang diizinkan, yang berarti bahwa hanya validator yang diizinkan mengakses ke jaringan.”

Alex menambahkan, “masing-masing dari 100 anggota perusahaan di Libra Foundation bertindak sebagai validator transaksi. Ini adalah kartel dari awal dan yang dapat menimbulkan masalah dengan kedua organisasi di luar Foundation dan juga tidak akan berjalan dengan baik dibandingkan crypto biasa lainnya.”

libra facebook
sumber: pymnts.com

Untuk orang yang benar-benar percaya pada Bitcoin dan komunitas cryptocurrency, Libra bukanlah mata uang yang membebaskan transaksi dari kendali bank sentral, seperti Bitcoin dan cryptocurrency utama lainnya.

Selain itu, ini adalah mata uang (stablecoin), bukan “safe haven” bagi investor yang peduli dengan fluktuasi nilai mata uang fiat berdaulat karena didukung oleh sekeranjang mata uang fiat berdaulat, catat Alex. Ini berarti bahwa nilai stablecoin ini dapat dipengaruhi oleh para bank sentral.

Sederhananya, Libra tidak memiliki “etos” dari blockchain, menurut Karasulu.

“Ini kosong dan tidak berjiwa bagi sebagian besar penggemar cryptocurrency, tetapi mereka yakin akan melihat traksi karena miliaran pengguna ada di Facebook dan platform 100 anggota [Foundation] yang akan menggunakannya untuk bertransaksi.”

Sementara itu, Alex mengatakan bahwa mata uang ciptaan Facebook ini merupakan ancaman terhadap cryptocurrency utama, karena sebagian besar pengguna ini tidak akan melihat perbedaan antara cryptocurrency berdaulat nyata versus Libra dan akan memasuki cryptoverse untuk pertama kalinya melalui itu.

terhadap bank sentral
sumber: coingeek.com

Wayne Chen, CEO Interlapse Technologies, melihat stablecoin ini akan memberi efek pada cryptocurrency utama juga. Wayne pun mengatakan:

“Terlepas dari perbedaan teknis dan turunannya, stabilitas Libra akan memiliki efek peracikan untuk cryptocurrency utama hanya dari asosiasi industri yang luas.”

Sementara kartel Libra memiliki masalah dengan komunitas cryptocurrency, kartel Libra memiliki lebih banyak masalah dengan bank dan regulator besar. Seperti keamanan nasional, perlindungan investor, dan masalah likuiditas.

Lalu ada ancaman bahwa stablecoin ini akan memecah monopoli mereka dalam mencetak uang, dan memanipulasi ekonomi untuk mengakomodasi kepentingan elit yang kuat.

Itulah sebabnya Libra saat ini sedang digodok untuk mengikuti peraturan, kepatuhan dan pengawasan. Dengan lebih dari 2 miliar pengguna global di Facebook, penerbitan mata uang global digital baru oleh perusahaan yang terpusat tampak sangat kuat, ungkap Chen.

Sementara masa depan Libra masih belum jelas, satu hal yang pasti ialah mata uang Facebook akan terus mendapat kecaman keras dari komunitas cryptocurrency, pemerintah besar, dan bank sentral.

Sumber: forbes.com

1 COMMENT

Comments are closed.