Apakah ini akan menjadi saat yang paling indah untuk Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson? Jika ia memenangkan pemilihan Desember, Perdana Menteri Inggris ini akan menggandakan spekulasinya.

PM Boris tidak hanya akan memegangnya pada saat tahun ketika pemilu belum diadakan, tetapi dia juga akan membahas masalah pendefinisian jabatan perdana menteri yang belum terselesaikan. Itu membuat hasil semakin sulit untuk diprediksi oleh para pedagang.

Boris Johnson
sumber: indiatoday.in (Boris Johnson)

Dalam jajak pendapat, dengan Brexit yang diatur akan ditunda hingga 31 Januari, PM Boris masih menghadapi ancaman bahwa Brexit Party Nigel Farage akan menyedot cuti pemilih.

Tapi sikap ambigu pemimpin Buruh Jeremy Corbyn pada Brexit berarti dia mungkin tidak dapat memperoleh keuntungan dari pemungutan suara taktis. Gelombang oleh Demokrat Liberal di bawah Jo Swinson, yang telah berjanji untuk menghentikan Brexit, dapat memperumit hasil lebih lanjut.

Tetapi Anthony Wells, direktur penelitian politik di YouGov, memperingatkan agar tidak terlalu banyak membaca jajak pendapat berdasarkan pertanyaan hipotetis – seperti menanyakan bagaimana orang akan memilih jika Brexit ditunda.

“Jajak pendapat mengukur opini publik saat ini. Mereka tidak bisa memprediksi masa depan, ”katanya di Twitter. Ia pun mengatakan:

“Meskipun Anda dapat meminta responden untuk meramalkan pendapat masa depan mereka sendiri, mereka tidak harus pandai dalam hal itu.”

Pemilihan Inggris
sumber: euractiv.com

Pemilihan bulan Desember akan menjadi yang pertama sejak 1923 – yang menghasilkan parlemen yang menggantung. Partai secara tradisional menghindari pemungutan suara pada musim dingin karena lebih sulit untuk mengumpulkan dukungan setelah gelap dan mereka harus membuat orang keluar untuk pergi ke TPS.

Untuk Konservatif, mengadakan pemilihan saat mahasiswa tidak di universitas (libur musim dingin) – di mana mereka biasanya terdaftar untuk memilih – dan ini bisa menjadi keuntungan, sebagaimana dicatat oleh James Forsyth dari Spectator.

James mengatakan, The Times mencatat bahwa daftar pemilih hanya akan diperbarui pada awal Desember. Itu berarti bahwa kartu polling akan diberikan kepada pemilih pada daftar lama – tetapi staf di TPS akan menggunakan yang baru. Apakah orang akan dicegah untuk memilih?

Rencana PM Boris masih membutuhkan dukungan dari dua pertiga anggota Parlemen, sesuatu yang gagal dia dapatkan pada dua kesempatan sebelumnya. Jika dia berhasil kali ini, hasilnya bisa sulit diprediksi.

Setelah semua ini, PM Inggris sebelumnya, Theresa May juga menyerukan pemilihan pada tahun 2017 untuk mencari mayoritas yang lebih besar untuk rencana Brexit, dan pertaruhan itu menjadi bumerang secara spektakuler ketika ia kehilangan mayoritas dukungan dari House of Commons.

Sumber: Investing.com