Xi Jinping

Meskipun China telah memberlakukan larangan absolut terhadap cryptocurrency pada tahun 2017, negeri Tirai Bambu tersebut telah membuat perkembangan besar dalam ruang blockchain. Saat ini, China memegang paling banyak paten di sektor blockchain, memimpin saingannya AS dengan selisih yang cukup besar.

Dalam sebuah langkah untuk mendominasi industri blockchain, presiden Cina Xi Jinping mendesak negara untuk mempercepat adopsi teknologi blockchain. Di masa depan, negara dengan keunggulan teknologi yang lebih tinggi akan mendominasi perdagangan global. Dan jelas bahwa dua kekuatan ekonomi – AS & China – tengah terlibat dalam pertempuran jarak dekat.

xi jinping
sumber: medium.com

Komentar Xi datang selama sesi Komite Politbiro berbicara tentang teknologi dan tren blockchain. Dia menekankan bahwa integrasi teknologi blockchain akan menjadi pendorong utama transformasi industri dan inovasi teknologi.

Berbicara kepada panitia komite, Xi mengatakan:

“Kita harus mengambil blockchain sebagai terobosan penting untuk inovasi independen teknologi inti, memperjelas arah utama, meningkatkan investasi, fokus pada sejumlah teknologi utama, dan mempercepat pengembangan blockchain dan inovasi industri.”

China
sumber: leaprate.com (Mata Uang Digital China akan Hadir)

Namun, China sangat jelas dalam pendiriannya bahwa mereka hanya ingin mempromosikan penggunaan blockchain dan bukan cryptocurrency. Negara komunis tidak mau mengambil risiko dalam kubu ekonomi dengan membiarkan aset digital dalam ekosistem keuangannya.

Bukan berarti China benar-benar menolak manfaat aset crypto dan mata uang digital. Negeri Panda ini tidak terbuka untuk memungkinkan cryptocurrency publik terdesentralisasi seperti Bitcoin. Sementara China telah melarang cryptocurrency dua tahun lalu, bank sentralnya – People’s Bank of China (PBoC) – secara aktif tengah bekerja untuk meluncurkan mata uang digital bank sentral (CBDC) atau renminbi digital.

Dengan organisasi besar seperti Facebook yang memasuki ruang crypto, China menyadari adanya persaingan global. Sebagai hasilnya, ia telah mempercepat pengembangan token CBDC-nya tanpa jadwal waktu untuk diluncurkan sesegera mungkin.

Mengutip ‘ancaman’ peluncuran Libra Facebook tahun depan, raksasa teknologi China, Tencent, mengatakan bahwa layanan pembayaran lokal seperti Alipay dan pembayaran WeChat akan berjuang jika Facebook mendominasi industri pembayaran global. Perusahaan mengatakan:

“Setiap perusahaan internet yang memiliki sistem pembayaran digital yang relatif matang, seperti WeChat Pay dan Alipay, akan terancam oleh stablecoin [libra] jika diluncurkan.”

Sumber: Coinspeaker.com