Dolar naik pada hari Senin, setelah kerugian lima hari berturut-turut, dengan investor yang lebih dijaga meskipun selera risiko meningkat yang mendorong saham AS dan yield Treasury lebih tinggi dengan harapan kesepakatan perdagangan AS-China.

Dolar pekan lalu telah jatuh sebagai tempat berlindung yang aman karena ekspektasi kesepakatan perdagangan dengan China yang membaik dan data ekonomi AS yang menunjukkan stabilitas lebih, terutama dengan laporan data NFP AS pada Jumat lalu yang umumnya optimis untuk Oktober.

Edward Moya, ahli strategi pasar senior, di OANDA di New York mengatakan:

“Kami telah melihat sedikit aksi ambil untung (Take Profit) pada posisi Short Dolar baru-baru ini. Ada keyakinan yang berkembang bahwa kita berada pada titik balik utama dalam euro untuk naik lebih tinggi terhadap dolar karena kita menunggu katalis utama.”

Tetapi prospek greenback tetap cerah, terutama karena Federal Reserve mengisyaratkan jeda dalam siklus penurunan suku bunga pekan lalu, menunjukkan bahwa itu akan lebih bergantung pada data ketika mengevaluasi kebijakan moneter ke depan.

Optimisme dari Sekretaris Perdagangan AS, Wilbur Ross, semalam menyatakan bahwa kesepakatan awal akan ditandatangani dengan China bulan ini yang menambah selera risiko.

Izin bagi perusahaan AS untuk menjual komponen ke China Huawei Technologies Co “akan segera hadir,” kata Ross dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg yang diterbitkan pada hari Minggu. Dia mencatat pemerintah AS telah menerima 206 permintaan untuk lisensi.

Pada bulan Mei, Huawei, penyedia peralatan telekomunikasi terbesar di dunia, dimasukkan ke dalam daftar hitam AS dengan alasan masalah keamanan nasional.

Sterling
sumber: express.co.uk

Sementara itu, Sterling tergelincir pada hari Senin, turun sekitar 0,1% terhadap dolar dan euro, dengan perhatian investor yang terfokus pada perkembangan politik saat kampanye pemilihan berlangsung.

Data PMI Inggris menunjukkan bahwa konstruksi menyusut untuk bulan keenam berturut-turut di bulan Oktober. Data ini sesuai dengan harapan dan mencerminkan perlambatan pertumbuhan karena ketidakpastian politik sebelum batas waktu Brexit 31 Oktober yang lalu milik Perdana Menteri Inggris Boris Johnson.

Jordan Rochester, ahli strategi FX di Nomura mengatakan:

“Data ini tidak relevan dibandingkan dengan kampanye pemilihan politik yang kami lakukan.”

Jordan pun mencatat bahwa data PMI Spanyol yang lebih lemah dari perkiraan pada hari Senin telah melemahkan euro, yang memperkuat dolar, dan dengan demikian menghambat Sterling.

Sumber: Reuters.com