Benz Rif, CEO AtomicPay percaya bahwa reputasi adalah salah satu hambatan terbesar untuk adopsi crypto massal. Menurutnya, volatilitas adalah sesuatu yang benar-benar alami dan diharapkan untuk aset baru yang muncul. Penipuan dan kurangnya keamanan, memberikan industri crypto reputasi yang sangat buruk.

AtomicPay yang berbasis di Thailand dan merupakan prosesor pembayaran crypto non-kustodian. Perusahaan memfasilitasi pembayaran untuk banyak cryptocurrency tanpa menyimpan dana pedagang di escrow dan membebankan biaya sebelum mengeluarkan dana.

AtomicPay Rif
Sumber: SlideShare.com

Ada juga biaya minimal 0,9% pada akhir setiap bulan untuk layanan ini. Selain itu, alih-alih menuntut persentase dari setiap penjualan pada saat dilakukan, mereka mengeluarkan tagihan.

Rif mengatakan bahwa perusahaan mengandalkan “sistem kehormatan”. Cukup menarik, sejauh ini tidak ada masalah dengan orang yang gagal membayar biaya.

Rif mengatakan dia menciptakan perusahaan setelah dipaksa membayar 13% ke PayPal. Ini bukan kasus pengguna yang berbasis di AS, tetapi perusahaan yang beroperasi di negara-negara seperti Thailand, yang diharuskan membayar biaya hingga 10% secara rutin.

Masalah serupa juga bertemu ketika ia mencoba menggunakan Bitpay. Ia mengungkapkan:

“Kembali pada tahun 2017, saya bekerja di banyak bisnis online. Saya melewati Bitpay dan PayPal dan tarifnya terlalu tinggi. Tidak ada apa-apa di pasaran saat itu dan saya duduk bersama sekelompok teman dan kami memutuskan untuk mengerjakan sesuatu yang berbeda.”

Dengan AtomicPay, klien dapat langsung menerima pembayaran crypto. Perangkat lunak dompet in-house digunakan dan ini memungkinkan mereka untuk mengetahui pendapatan bulanan perusahaan.

Cryptocurrency
Sumber: tek.id

Ini juga memungkinkan perusahaan mana pun untuk mengeluarkan alamat sebanyak yang diinginkan untuk pelanggannya. Dana diterima secara langsung dan secara teori, bisa ketinggalan pembayaran, tetapi itu tidak terjadi.

Rif mengatakan bahwa meningkatkan kemampuan pengguna untuk menerima crypto bukan satu-satunya hal yang diinginkan perusahaan. Mereka ingin membangun sesuatu yang lebih sesuai dengan desentralisasi yang pada saat itu tidak ada.

Sebagian besar prosesor pembayaran crypto menyimpan dana pengguna dan membebankan biaya untuk penarikan. Satu keuntungan yang digunakan AtomicPay adalah bahwa ia tidak termasuk dalam peraturan Thailand.

Karena ini adalah layanan non-kustodian, itu tidak diklasifikasikan sebagai penyedia layanan uang atau pada dasarnya sebuah bank.

Saat ini tidak ada dukungan untuk Ethereum karena Rif menyatakan beberapa pelanggan swasta telah memintanya, tetapi mengalami masalah dengan transaksi langsung yang memerlukan waktu lama untuk diselesaikan.

Sumber: Coinstaker