Inggris dan Menteri Keuangan Baru

Sterling melompat pada hari Kamis dan imbal hasil (yield) obligasi naik karena investor diposisikan untuk anggaran belanja yang lebih tinggi bulan depan di bawah menteri keuangan baru Inggris.

Dalam tanda Boris Johnson yang memperketat kontrolnya, Perdana Menteri Inggris tersebut memaksa pengunduran diri Sajid Javid sebagai menteri keuangan pada hari Kamis setelah Javid menolak memecat penasihatnya dan menggantinya dengan pejabat dari kantor Johnson’s Downing Street, menurut sumber yang dekat dengan Javid.

Boris Johnson

Javid dengan cepat digantikan oleh Rishi Sunak, seorang ultra-loyalis Johnson yang sebelumnya menjabat sebagai menteri keuangan nomor dua.

Ahli strategi Rabobank, Jane Foley, mencatat Javid diketahui telah berselisih dengan penasihat kebijakan Johnson yang kuat, Dominic Cummings, mengenai rencana pengeluaran, dengan menteri keuangan lebih berhati-hati pada kebijakan fiskal. Ia mengatakan:

“Implikasinya adalah jika Cummings lebih mendukung kanselir baru maka anggaran akan lebih ekspansif dan kemudian akan ada lebih sedikit kebutuhan untuk penurunan suku bunga Bank of England.”

Langkah Sterling setelah keluarnya Javid dibisukan tetapi kemudian naik tajam setelah Sunak dilaporkan menjadi penggantinya.

Mata uang naik ke level $ 1,3069 saat hari berlalu, naik dari sekitar $ 1,2988 sebelum berita. Yang meninggalkan Sterling naik 0,89% pada hari itu, meskipun itu hanya diperdagangkan pada level tertinggi 1-minggu.

Reli Sterling terhadap euro lebih mengesankan. Ini menguat 1,1% menjadi 83 pence, tertinggi sejak 13 Desember.

Imbal hasil obligasi pemerintah Inggris 10-tahun – atau gilt – naik empat basis poin pada hari itu menjadi 0,659%, tertinggi sejak 21 Januari. Itu kontras dengan hasil sedikit lebih rendah di Jerman dan Amerika Serikat.

Mohammed Kazmi, manajer portofolio di UBP mengatakan:

“Reaksi pasar jual gilt … dan sterling yang lebih kuat jelas menunjukkan bahwa ekspektasi meningkat untuk pengumuman stimulus fiskal yang akan dibuat pada anggaran Maret.”

Beberapa ekonom – dan investor – mengatakan bahwa lebih banyak pengeluaran fiskal diperlukan di Inggris untuk meningkatkan ekonomi yang lesu, terutama karena biaya pinjaman tetap mendekati rekor terendah.

Inggris
Sumber: ricksteves.com

Ekonomi datar pada kuartal keempat, data menunjukkan pada hari Selasa, meskipun ekspektasi pasar bahwa itu akan melambat. Pada hari Kamis, sebuah survei yang diawasi ketat menunjukkan harga rumah Inggris naik pada Januari di laju tercepat mereka dalam hampir tiga tahun.

Tetapi ekspektasi lebih banyak stimulus fiskal berarti pasar uang kemungkinan akan memangkas lebih lanjut kemungkinan penurunan suku bunga Bank Inggris. Mereka sudah tidak memberi potongan 25 basis poin penuh sebelum akhir 2021.

BoE memberikan suara terhadap penurunan suku bunga bulan lalu dan gubernur Mark Carney yang akan keluar mengatakan bahwa para penentu suku bunga bank perlu mempertimbangkan apa yang diumumkan oleh stimulus anggaran pada 11 Maret.

Sterling mungkin masih dalam perjalanan yang sulit karena Inggris memulai negosiasi yang panjang dan kompleks dengan 27 negara anggota Uni Eropa yang tersisa setelah kepergiannya dari blok pada akhir bulan lalu.

Antje Praefcke, seorang analis di Commerzbank mengatakan:

“Subjeknya beragam, posisi yang sangat ditentang dan waktu yang tersedia terbatas. Jadi siapa pun yang berharap sterling bisa keluar dari hutan mungkin akan kecewa.”

Perubahan menteri keuangan adalah kejutan terbesar dalam perombakan kabinet Johnson pada hari Kamis.

Sumber: Reuters