Sterling jatuh ke level terendah 3-bulan terhadap dolar pada hari Kamis karena kekuatan berbasis mata uang AS yang luas menyapu keuntungan Sterling baru-baru ini yang didorong oleh penunjukan menteri keuangan baru, yang berpotensi pengeluaran tinggi bagi Inggris.

Sterling sedikit memperhatikan data yang menunjukkan rebound dalam penjualan ritel Inggris, berdetak lebih tinggi sebentar sebelum melanjutkan penurunannya. Pada sesi market AS, turun 0,5% menjadi $ 1,2858, setelah sebelumnya merosot rendah di $ 1,2850.

Sterling

Sterling sekarang telah kehilangan 1,4% minggu ini, menyerahkan semua keuntungan yang dibuat minggu lalu ketika penunjukan Rishi Sunak sebagai menteri keuangan yang mendorong harapan anggaran 11 Maret akan mengungkap stimulus fiskal yang signifikan untuk menopang pertumbuhan.

Terhadap euro, bergerak melemah 0,3% ke posisi terendah satu minggu di sekitar 83,9 pence.

Colin Asher, ahli strategi di Mizuho mengatakan:

“Dalam jangka yang sangat pendek, ini semua tentang dolar yang mengungguli.”

Dolar telah melonjak ke level tertinggi tiga tahun terhadap sekeranjang mata uang dan tidak menunjukkan tanda-tanda mundur, karena pertumbuhan ekonomi AS yang superior dan kekebalan relatif terhadap kerusakan dari wabah virus corona menjadikannya sebagai aset safe haven pilihan global.

Kekuatannya telah mendorong euro turun hampir 3% bulan ini sementara yen telah jatuh 3,3%.

“Peningkatan volume penjualan ritel Inggris yang lebih baik dari perkiraan gagal untuk mengimbangi hambatan terhadap sterling dari risiko penurunan yang meningkat ke aktivitas ekonomi global,” Commonwealth Bank of Australia mengatakan tentang langkah tersebut.

Data sebelumnya menunjukkan penjualan ritel naik 0,9% pada bulan Januari berdasarkan penyesuaian musiman, setelah turun 0,5% pada bulan Desember – kenaikan terbesar sejak Maret

Itu terjadi setelah pembacaan inflasi di atas perkiraan pada hari Rabu.

Sterling dan Bank of England BOE

Ekspektasi yang meningkat dari stimulus fiskal telah mendorong pasar uang untuk mulai menetapkan harga pemotongan suku bunga Bank of England tahun ini, tetapi harapan telah merayap lebih tinggi dalam dua hari terakhir; mereka sekarang menunjukkan peluang sekitar 80% dari pemotongan 25 basis poin pada bulan Desember dibandingkan 69% pada awal Rabu.

Tetapi banyak analis mengatakan data dapat terus mengejutkan ke atas karena bouncing pasca pemilihan.

Kekhawatiran lainnya adalah bahwa Uni Eropa dan Inggris tampaknya mengeraskan sikap mereka sebelum pembicaraan dimulai bulan depan untuk membahas pengaturan perdagangan pasca-2020.

Seorang penasihat kepala negosiator perdagangan Uni Eropa mengatakan pembicaraan akan “agak sulit”, terutama karena klausul “level playing field” pada kompetisi yang adil sementara penasihat British Brexit terkemuka mengatakan menerima pengawasan Uni Eropa untuk masalah level playing field bertentangan dengan poin Brexit.

Sumber: Reuters