Yen Jepang melonjak 1,6% ke level tertinggi lebih dari tiga tahun pada pagi hari ini karena jangkauan meluas dari virus corona membuat investor berebut untuk aset safe haven, sementara mata uang yang terpapar minyak jatuh setelah Arab Saudi memangkas harga jualnya.

“Ini akan menjadi jelek,” kata Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets di Sydney. “Semoga berhasil.”

Pada awal perdagangan, yen menembus hingga 104 per dolar dan terus naik setinggi 103,52 per dolar.

Mata uang Jepang dianggap sebagai tempat yang aman berdasarkan status negara sebagai kreditor terbesar di dunia.

Yen
Sumber: coindesk.com

Sementara yen melonjak, dolar menukik terhadap euro karena perdagangan berjangka Treasury AS menunjuk pada hasil 10-tahun runtuh di bawah 0,5% TYc1 – yang secara efektif menghilangkan salah satu daya tarik terbesar dolar.

Sementara itu, Euro terakhir berdiri di level tertinggi 8 bulan di $ 1.1380.

Jumlah orang yang terinfeksi corona mencapai 107.000 di seluruh dunia ketika wabah itu mencapai lebih banyak negara dan menyebabkan lebih banyak gangguan ekonomi.

Italia memerintahkan penutupan sebagian besar wilayah utara negara itu, termasuk ibukota keuangan Milan.

Harga minyak jatuh, turun lebih dari 20% setelah Arab Saudi, eksportir utama dunia, berjanji untuk meningkatkan produksinya secara signifikan setelah jatuhnya perjanjian pemutusan pasokan OPEC dengan Rusia. Ini telah melemahkan mata uang eskportir minyak.

Peso Meksiko turun sejauh 6% terhadap dolar. Dolar Kanada CAD juga turun lebih dari 1% ke level terendah 14-bulan.

Krone Norwegia pun merosot 3% hingga mencapai rekor terendah dan rubel Rusia sang anggota OPEC+ juga turun 4% ke level terendah dalam hampir empat tahun.

dolar as 1

Sepertinya yang disebutkan diatas, Dolar AS jatuh pada akhir minggu kemarin, mencatat kerugian mingguan terbesar dalam empat tahun, karena penurunan tajam dalam hasil obligasi pemerintah AS merusak daya tarik greenback.

Indeks dolar, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, sekitar 0,7% lebih rendah pada 95,995, setelah tergelincir ke level terendah 13-bulan di 95,701. Untuk minggu ini, indeks turun 2,2%, penurunan mingguan terbesar sejak awal Mei 2016.

Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions, di Washington mengatakan:

“Kemerosotan bersejarah dalam imbal hasil Departemen Keuangan AS berperan sebagai penghambat dolar dan pegangannya pada level tertinggi tiga tahun mencapai beberapa minggu lalu.”

Ia juga menambahkan:

“Ketidakpastian ekonomi menyebar secepat virus corona yang menumpuk tekanan pada Federal Reserve untuk menindaklanjuti pemotongan suku bunga besar minggu ini dengan yang lain ketika bertemu akhir bulan ini.”

Investor telah memangkas harapan untuk suku bunga AS setelah penurunan suku bunga Fed darurat 50 basis poin awal pekan ini untuk melawan kejatuhan ekonomi dari penyebaran corona.

Sumber: Reuters