Tuesday, January 19, 2021

Dolar dan Yen Naik Karena Tes COVID Positif Trump

Must Read

Dolar Bergerak Melemah Menjelang Kesaksian Yellen

Dolar melemah pada awal perdagangan Eropa Selasa, dengan fokus beralih ke kesaksian calon Menteri Keuangan AS Janet...

AGRO Jatuh dan ARB Setelah Sempat Meroket

International Investor Club - Saham PT BRI Agroniaga Tbk (AGRO) ditutup merosot 6,69% ke posisi Rp 1.325/saham...

Jangan Ditiru! Banyak Investasi Saham dari Utang Pinjol & Gadai BPKB

Saham International Investor Club - Pasar keuangan dalam negeri kembali dihebohkan dengan munculnya...
Gerbang Investasi
Im a Retail Forex Trader and Investor in the Indonesia Stock Market. I very interested of financial industry, including cryptocurrency and blockchain, For me, are not just breakthrough in the financial industry, but also in human life as a whole. I really likes to spend my free time by reading books, playing games, and watching movies.

Dolar dan Yen, mata uang safe haven, telah naik pada hari Jumat kemarin setelah Presiden Donald Trump dinyatakan positif COVID-19, mengguncang investor hanya sebulan sebelum pemilihan presiden AS November.

Pada perdagangan sore hari, pasar telah tenang, dengan dolar dan yen masih naik tetapi bergerak dalam kisaran sempit.

Dolar dan Yen

Dolar dan Yen

Data NFP AS menunjukan naik kurang dari yang diharapkan pada bulan September, tetapi dengan penurunan tingkat pengangguran, berdampak kecil pada mata uang, karena pasar berfokus pada kesehatan Trump.

Trump, yang telah mengecilkan ancaman pandemi virus corona selama berbulan-bulan, mengatakan dia dan istrinya Melania telah dites positif COVID-19 dan akan dikarantina, meningkatkan persaingan untuk Gedung Putih.

Berita tersebut memicu penjualan di Wall Street, sementara harga Treasury AS lebih rendah setelah reli awal.

Yen mengalami kenaikan tertajam dalam lebih dari sebulan untuk mencapai tertinggi satu minggu di 104,95 melawan dolar, kemudian stabil. Greenback terakhir turun 0,2% pada 105,365 yen.

Pengukur volatilitas tersirat untuk yen naik ke level tertinggi empat minggu di 7,62 vols selama bulan depan, menandakan perdagangan yang lebih berombak ke depan.

Mike Schumacher, ahli strategi makro senior di Wells Fargo Securities di New York, mengatakan diagnosis COVID Trump menambah lapisan ketidakpastian pada musim pemilihan yang sudah bergejolak, tetapi reaksi tajam pasar dari awal sesi global telah sedikit memudar.

Trump Positif COVID

Trump

“Anda dapat mengambil satu pandangan dan mengatakan bahwa … ini dapat membatasi jumlah berita politik selama bulan depan,” kata Schumacher.

“Trump tidak dapat benar-benar berkampanye dan jika Biden juga memilih untuk melakukan sedikit lebih sedikit, Anda mungkin mendapatkan berita yang sangat terbatas. Itu bisa mengurangi volatilitas.”

Berita bahwa kesepakatan maskapai penerbangan AS senilai $ 25 miliar “akan segera terjadi”, menurut Ketua DPR Nancy Pelosi, juga agak mengurangi beberapa tekanan pada aset berisiko, kata beberapa analis. Pelosi pada hari Jumat meminta maskapai penerbangan untuk menahan cuti dan pemecatan.

Mata uang yang dipandang sebagai taruhan berisiko jatuh secara keseluruhan, dengan jatuhnya harga minyak juga menekan rubel Rusia yang terpapar komoditas, Rand Afrika Selatan dan dolar Australia.

Data yang menunjukkan perlambatan pekerjaan AS memiliki dampak FX marjinal, tetapi itu menggarisbawahi tantangan yang dihadapi ekonomi saat mencoba keluar dari resesi.

Dalam laporan ketenagakerjaan bulanan terakhir sebelum pemilihan presiden 3 November, Departemen Tenaga Kerja mengatakan nonfarm payrolls meningkat 661.000 pekerjaan bulan lalu setelah naik 1,489 juta pada Agustus. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 850.000 pekerjaan untuk September.

Dave Rosenberg, kepala ekonom dan ahli strategi, di Rosenberg Research mengatakan:

“Sepertinya rebound pekerjaan terbaik sudah di belakang kami, meninggalkan lubang menganga di pasar tenaga kerja – di mana hampir lebih dari setengah dari 22 juta pembantaian lapangan kerja sekarang telah pulih dan bagian yang mudah ada di kaca spion.”

Sumber: Reuters

- Advertisement -
- Advertisement -

Latest News

Dolar Bergerak Melemah Menjelang Kesaksian Yellen

Dolar melemah pada awal perdagangan Eropa Selasa, dengan fokus beralih ke kesaksian calon Menteri Keuangan AS Janet...

AGRO Jatuh dan ARB Setelah Sempat Meroket

International Investor Club - Saham PT BRI Agroniaga Tbk (AGRO) ditutup merosot 6,69% ke posisi Rp 1.325/saham pada perdagangan Senin (18 Januari)...

Jangan Ditiru! Banyak Investasi Saham dari Utang Pinjol & Gadai BPKB

Saham International Investor Club - Pasar keuangan dalam negeri kembali dihebohkan dengan munculnya fenomena investasi saham oleh investor...

Trading Forex – Analisa Teknikal GBPUSD 19 Januari 2021

GBPUSD Halo pembaca setia IIC, Hari ini, GBPUSD memiliki setup yang menarik untuk trading forex harian kita. Dimana...

Trading Forex – Analisa Teknikal XAUUSD 19 Januari 2021

XAUUSD Halo pembaca setia IIC, Hari ini, XAUUSD (GOLD) memiliki setup yang menarik untuk trading emas harian kita....
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -