Pemerintah Swedia sedang berkembang dengan mata uang digital bank sentralnya, atau CBDC e-Krona, dengan meluncurkan tinjauan formal tentang potensi transisi ke mata uang digital.

Menurut laporan Bloomberg yang diterbitkan Jumat lalu, tinjauan tersebut akan mengeksplorasi kelayakan untuk memindahkan infrastruktur pembayaran negara ke mata uang digital. Negara ini memiliki salah satu ekonomi tanpa uang tunai paling banyak di dunia.

e-Krona Swedia

e-krona swedia
Sumber: all-stocks.net

Menteri pasar keuangan Swedia, Per Bolund, dilaporkan mengatakan bahwa pemerintah mengharapkan untuk menyelesaikan tinjauan mata uang digital pada akhir November 2022. Anna Kinberg Batra – mantan ketua komite keuangan di bank sentral Swedia, Riksbank – akan memimpin inisiatif tersebut.

Bolund menekankan bahwa sangat penting untuk memastikan bahwa sistem pembayaran digital di negara tersebut berfungsi dengan cara yang aman dan “tersedia untuk semua orang”. “Bergantung pada bagaimana mata uang digital dirancang dan teknologi apa yang digunakan, itu dapat memiliki konsekuensi besar untuk keseluruhan sistem keuangan,” kata menteri.

Swedia telah muncul sebagai salah satu pelopor teknologi CBDC utama, mengumumkan platform percontohan untuk mata uang digital yang dikenal sebagai e-krona pada akhir 2019.

Untuk membangun platform tersebut, bank sentral Swedia bermitra dengan perusahaan layanan profesional Irlandia, Accenture. Riksbank meluncurkan pengujian e-krona pertamanya pada bulan Februari, mengklaim bahwa pengujian akan beroperasi hingga Februari 2021.

CBDC

CBDC

Pada bulan Oktober, Gubernur Riksbank Stefan Ingves menyatakan keyakinannya bahwa e-krona harus diterbitkan oleh bank sentral dan diakui sebagai alat pembayaran yang sah. Tahun lalu, Ingves mengatakan bahwa bank sentral Swedia tidak dapat menjadi satu-satunya lembaga yang memutuskan masa depan penerapan e-krona:

“Mempertimbangkan betapa pentingnya masalah secara ekonomi, Riksbank tidak dapat mengambil keputusan sendiri, apakah e-krona harus diperkenalkan dan, jika demikian, dalam bentuk apa. Ini adalah keputusan yang harus mendapat dukungan politik yang substansial.”

Selain itu, sebelumnya diberitakan, Rubel digital Rusia diharapkan dapat mengurangi biaya bisnis tetapi juga dapat memotong keuntungan bagi bank komersial, menurut Elvira Nabiullina, ketua Bank Rusia.

Pada pertemuan hari Kamis di “Opora Rusia,” sebuah organisasi nonpemerintah dari usaha kecil dan menengah, Nabiullina mengatakan bahwa rubel digital dapat mengurangi keuntungan bank komersial dari komisi dan biaya transaksi.

Lebih lanjut, ia menyatakan bahwa mata uang digital bank sentral merupakan perkembangan alami dalam membuat layanan keuangan lebih efisien:

“Ini adalah langkah alami dalam pengembangan sistem keuangan: Perantara keuangan seharusnya tidak terlalu membebani ekonomi dan mendapatkan uang dengan produk dan layanan baru alih-alih mengambil untung dari monopoli mereka dan kurangnya alternatif. […] Kami percaya bahwa bisnis kecil dan menengah pasti mendapat manfaat dari ini.”

Sumber: Cointelegraph