Dolar berdiri di ambang puncak baru tahun ini pada hari Rabu, karena kegelisahan tentang lonjakan infeksi virus menopang kenaikan yang dibangun di atas ekspektasi suku bunga yang lebih tinggi, dengan investor menunggu Bank Sentral Eropa (ECB) untuk isyarat mereka berikutnya.

Dolar Menguat

USD Dolar AS
Sumber: bolnews.com

Euro menyentuh level terendah sejak April pada hari Selasa dan, di $1,1772 di Asia, tidak jauh di atas titik nadir tahun ini di $1,1704. Ini mungkin menemukan dukungan jika ECB gagal memenuhi ekspektasi untuk panduan suku bunga yang dovish pada pertemuan Kamis. Tetapi jika itu disampaikan, itu bisa membuka jalan bagi kelemahan lebih lanjut.

“Implikasinya adalah kebijakan moneter ECB sekarang akan tetap sangat mudah bahkan lebih lama yang merupakan angin sakal bagi euro,” kata ahli strategi Commonwealth Bank of Australia, Kim Mundy.

Mata uang utama lainnya juga menghadapi kesulitan untuk keluar dari posisi terendah multi-bulan meninggalkan sterling, dolar Kanada, Australia dan Selandia Baru untuk diperdagangkan di bawah tekanan di sesi Asia.

“Dolar AS tampaknya memiliki arus dukungan yang cukup,” kata analis Westpac Sean Callow di Sydney.

The Indeks dolar naik 0,1% ke 93,033 dan bisa menguji puncak Maret sebesar 93,439, Callow mengatakan, sebagai mata uang tampaknya menemukan bantuan dari keengganan risiko ketika investor gugup dan dukungan dari ekspektasi kenaikan suku bunga ketika mereka tidak.

“Suasana umum pada dolar tampaknya akan membutuhkan banyak hal untuk menggagalkan narasi dasar dolar dalam kondisi yang cukup baik dari sini hingga konferensi Jackson Hole,” tambahnya, mengacu pada simposium Agustus di Wyoming di mana Federal Reserve dapat mengumumkan pengurangan pembelian obligasinya.

“Untuk saat ini Anda mungkin lebih suka menyimpan dolar panjang selama beberapa minggu ke depan.”

Mata Uang Lain

Mata Uang Berisiko
Sumber: daytrading.com

Di tempat lain, dolar Australia terpukul oleh data penjualan ritel yang lemah dan ekspektasi lebih banyak pelemahan dalam waktu dekat karena sebagian besar negara dikunci untuk memperlambat penularan virus corona. Itu turun 0,3% pada $0,7310.

Dolar Selandia Baru diparkir di $0,6913 dan dolar Kanada mulai mengembalikan beberapa pemantulan yang dikelolanya semalam.

Dolar stabil terhadap safe-haven yen, yang juga telah naik secara luas sementara kekhawatiran tumbuh tentang melonjaknya infeksi virus corona global dan hambatan yang dapat mereka berikan kepada ekonomi di jalan menuju pemulihan pandemi.

Yen terakhir berada di 109,87 per dolar dan 129,37 per euro.

Rata-rata tujuh hari infeksi baru harian berada pada level tertinggi sejak Mei dan rata-rata kematian yang dilaporkan juga meningkat.

Sterling menghadapi tekanan saat kasus melonjak sementara Inggris menjatuhkan sebagian besar pembatasan sosial.

Sterling terakhir di $ 1,3616, di bawah MA 20-hari dan 200-hari dan hanya sebagian kecil dari terendah lima bulan Selasa. Dolar Singapura juga diperdagangkan mendekati level terendah delapan bulan Selasa setelah penerapan kembali beberapa pembatasan.

Dengan kalender data ringan pada hari Rabu, pertemuan ECB hari Kamis akan menjadi yang terbesar di cakrawala. Nada dovish diharapkan setelah Presiden Christine Lagarde meramalkan perubahan panduan selama wawancara minggu lalu.

ECB mengumumkan strategi baru yang memungkinkan bank untuk mentolerir inflasi di atas target 2% dan Lagarde mengatakan pedoman kebijakan akan ditinjau kembali untuk menunjukkan komitmen bank terhadap tujuan baru.

“Tidak ada perubahan dalam bias ECB tidak mungkin cukup untuk mengirim euro lebih tinggi,” kata analis di ING dalam sebuah catatan.

“Pada saat yang sama, setiap pergeseran ECB ke arah interpretasi dovish dari tinjauan strategis akan menggarisbawahi tren penurunan euro/dolar baru-baru ini.”

Sumber: Reuters