Emas melanjutkan pendakiannya pada hari Rabu setelah mundur spontan terkait dengan rilis data inflasi AS, karena dolar tergelincir dengan investor menempel pada sedikit pendinginan harga konsumen.

Spot gold naik 0,8% pada $1,852.65 per ounce pada 14:05 EDT (1814 GMT). Emas berjangka ASditutup naik 0,7% pada $1,853,70.

Emas Memantul

saham emas
Ayo Tegal (doc.)

Pertumbuhan harga konsumen AS melambat pada April karena harga bensin turun dari rekor tertinggi, menunjukkan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya, meskipun kemungkinan akan tetap panas untuk sementara dan menjaga Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk mendinginkan permintaan.

Membantu komoditas ini naik, indeks dolar AS, yang awalnya menguat pada data CPI, turun tipis 0,1%.

“Pasar melihat cetakan dan pergi ‘JUAL, JUAL, JUAL.’ Tetapi emas telah bangkit kembali dengan pemikiran bahwa data lebih tinggi dari yang diharapkan, tetapi tidak mengerikan,” kata Tai Wong, seorang pedagang logam independen di New York.

“The Fed tidak akan menjadi lebih hawkish dengan laporan ini, tetapi pasti juga tidak akan mereda.”

Pejabat bank sentral AS pada Selasa memperkuat argumen mereka untuk rangkaian kenaikan suku bunga tercepat setidaknya sejak 1990-an untuk memerangi inflasi.

“Secara keseluruhan, emas bukanlah investasi yang buruk. Emas berada dalam kisaran yang cukup ketat, saya lebih suka memiliki emas daripada Nasdaq, atau Bitcoin,” kata Phillip Streible, kepala strategi pasar di Blue Line Futures di Chicago.

Meskipun emas dianggap sebagai tempat berlindung yang aman dari inflasi, kenaikan suku bunga AS meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan, sekaligus meningkatkan dolar, mata uang yang digunakan untuk menghargai emas.

“Kami memperkirakan harga (emas) akan kembali mengambil isyarat dari imbal hasil riil seiring berjalannya tahun, menghadapi tekanan turun di semester kedua tetapi tetap meningkat relatif terhadap level historis,” kata Suki Cooper, seorang analis di Standard Chartered.

Spot silver naik 1,6% menjadi $21,58 per ounce, platinum naik 3,7% menjadi $999,33, sementara paladium turun 1% menjadi $2,044,17.

Minyak
Sumber: Forbes.com

Di sisi lain, harga minyak melonjak 6% pada hari Rabu, naik untuk pertama kalinya dalam tiga hari dan memangkas penurunan dua pertiga pada minggu ini, setelah penurunan inflasi AS untuk bulan April menyarankan Federal Reserve mungkin tidak berlebihan dalam jangka pendek dengan kenaikan suku bunga yang dapat mengarahkan perekonomian ke dalam resesi.

Data menunjukkan persediaan mingguan minyak mentah AS hampir enam kali lebih tinggi dari ekspektasi dan terbesar dalam empat minggu juga tidak banyak menghalangi kenaikan harga minyak untuk kembali ke pasar.

Sebaliknya, fokusnya adalah pada penarikan bensin yang sangat besar minggu lalu, serta sulingan yang digunakan untuk memproduksi diesel yang dibutuhkan untuk truk, bus, kereta api dan kapal serta bahan bakar untuk jet.

Sumber: Reuters