Emas

Menurut data Department of Industry, Science, Energy and Resources of Government of Australia (DISER), pasokan emas global meningkat 2,7% menjadi 4.791 ton pada 2022 dibandingkan 2021, kemudian turun setelah 2022.

Pada tahun 2022, pasokan skrap emas global yang lebih rendah akan lebih dari diimbangi oleh produksi tambang komoditas ini yang lebih tinggi, studi tersebut menemukan.

Pasokan Emas

emas

DISER mengatakan bahwa harga gold yang lebih rendah dan membaiknya situasi ekonomi banyak rumah tangga cenderung menghambat penjualan perhiasan, menambahkan bahwa sebagai akibatnya, pasokan skrap diperkirakan turun 2,0% menjadi 1.127 ton pada 2022.

Di sisi lain, produksi tambang gold dunia diperkirakan meningkat 3,7% menjadi 3.692 ton pada 2022, didorong oleh peningkatan produksi di Australia, Kanada, AS, dan Papua Nugini (PNG).

Menurut laporan tersebut, di Australia – produsen gold terbesar kedua di dunia – proyek pipa yang solid diharapkan dapat membawa produksi tambang emas negara itu menjadi 305 ton pada tahun 2022. Produksi di Kanada dan AS diperkirakan akan meningkat sebesar 19% dan 9,8 % menjadi 225 dan 201 ton pada tahun 2022, masing-masing.

Produksi di PNG diperkirakan akan meningkat sebesar 31% menjadi 55 ton pada tahun 2022, didorong oleh dimulainya kembali tambang Porgera, yang telah dalam perawatan dan pemeliharaan sejak April 2020.

DISER menambahkan bahwa setelah tahun 2022, pasokan emas dunia diproyeksikan turun pada tingkat rata-rata tahunan sebesar 0,7%, mencapai 4.630 ton pada tahun 2027. Penggerak penurunan tersebut adalah kegiatan daur ulang gold yang lebih rendah.

Pasokan skrap diproyeksikan menurun pada tingkat tahunan rata-rata 4,6% selama periode perkiraan, menjadi 888 ton pada 2027, karena harga emas yang lebih rendah menghambat penjualan emas di pasar konsumen perhiasan utama seperti China dan India.

“Mengimbangi penurunan pasokan skrap emas adalah perkiraan kenaikan bersih dalam produksi tambang emas global, karena tambang baru mulai beroperasi dan ekspansi tambang terjadi; output diperkirakan akan meningkat hingga 2024, mencapai 3.767 ton, sebelum turun menjadi 3.737 ton pada 2027, ” catat para penulis laporan.

DISER mengatakan bahwa penurunan produksi dalam dua tahun terakhir dari periode prospek akan disebabkan oleh penutupan tambang yang tidak menguntungkan di banyak bagian dunia, menambahkan bahwa profitabilitas akan diperas oleh kenaikan biaya produksi dan harga yang lebih rendah.

Produksi di Australia diperkirakan akan meningkat hingga 2025–26, didorong oleh perluasan tambang dan proyek-proyek baru yang mulai beroperasi.

Proyek-proyek baru di Kanada, Chili, Brasil, dan Argentina kemungkinan akan meningkatkan produksi emas di Amerika Utara dan Amerika Tengah dan Selatan masing-masing sebesar 124 dan 82 ton pada tahun 2026.

Namun, DISER menunjukkan bahwa kelanjutan dari peraturan lingkungan yang ketat dan konsolidasi industri akan membuat produksi emas di China turun selama periode perkiraan.

Sumber: Kitco