Dolar AS naik tipis pada hari Selasa, dibantu oleh meningkatnya ketegangan geopolitik, tetapi masih turun ke level terendah dua bulan terhadap yen Jepang karena pasar terus mempertimbangkan jalur pengetatan Federal Reserve yang kurang agresif.

Pada 03:10 ET (07:10 GMT), Indeks Dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,1% lebih tinggi ke 105,440, tepat di atas terendah satu bulan di 105,03 yang terlihat pada awal perdagangan.

Dolar Mencoba Pulih

dolar AS USD

Dolar AS telah melihat beberapa permintaan dari arus safe-haven menjelang kunjungan mendatang Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan.

Wilayah itu diklaim oleh China, dan Presiden Xi Jinping mengatakan kepada rekan sejawatnya di AS, Joe Biden, selama panggilan telepon pekan lalu bahwa “siapa pun yang bermain api akan dibakar” mengacu pada campur tangan AS dalam perselisihan tersebut.

Akibatnya, mata uang yang lebih berisiko telah mengalami kemunduran pada hari Selasa, dengan EUR/USD turun 0,2% menjadi 1,0236, sementara GBP/USD turun 0,3% menjadi 1,2207, turun kembali dari puncak lima minggu yang dicapai semalam.

Namun, USD/JPY turun 0,6% menjadi 130,81, jatuh ke level terendah sejak 6 Juni, dengan pasangan ini turun 4% dalam empat sesi terakhir karena sensitivitasnya terhadap kesenjangan antara imbal hasil obligasi pemerintah AS dan Jepang.

Dolar dan Fed
Sumber: express.co.uk

Benchmark imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun menjadi 2,52% sebelumnya pada Selasa, terendah sejak April, karena para pedagang mencerna kelemahan data ekonomi AS baru-baru ini untuk menilai kembali jalur potensial suku bunga AS di masa depan.

Data yang dirilis Senin menunjukkan aktivitas manufaktur AS melambat untuk bulan kedua berturut-turut di bulan Juli, dengan Indeks Manajer Pembelian ISM jatuh ke level terendah baru dalam dua tahun.

Ini mengikuti dari rilis PDB AS kuartal kedua yang sangat lemah minggu lalu , kuartal negatif kedua berturut-turut, yang bisa berarti Federal Reserve segera mulai lebih mengkhawatirkan perlambatan ekonomi dan lebih sedikit tentang menaikkan suku bunga secara agresif untuk memerangi inflasi.

“Setelah angka PDB kuartal kedua yang agak suram di AS pekan lalu, pasar sekarang secara aktif mencari bukti seberapa besar resesi teknis ini ‘nyata’,” kata analis di ING.

“Pengukur utama yang harus diperhatikan adalah tingkat pengangguran, karena resesi penuh perlu melihat melemahnya pasar tenaga kerja.”

AUD/USD turun 1% menjadi 0,6952 setelah Reserve Bank of Australia mengesahkan kenaikan suku bunga setengah poin berturut-turut untuk ketiga kalinya, seperti yang diharapkan, tetapi komentar dari Gubernur RBA Philip Lowe dianggap dovish karena dia mengatakan bank tidak dalam kondisi pra -mengatur jalur menuju kebijakan pengetatan, dan sebagai gantinya akan mengadopsi pendekatan berbasis data.

Sumber: Investing