Dolar AS mundur di awal perdagangan Eropa Selasa dengan sentimen risiko meningkat, sementara sterling mempertahankan kenaikannya baru-baru ini setelah kebijakan pemerintah Inggris berbalik arah.

Pada 03:05 ET (07:05 GMT), Indeks Dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, turun 0,5% menjadi 111,145, turun ke level terendah dua minggu.

Pedagang mulai bertanya-tanya apakah perlambatan yang terlihat di AS dan ekonomi dunia akan memaksa Federal Reserve untuk menyesuaikan lintasan kenaikan suku bunga lebih rendah.

Dolar AS dan Sentimen AS

Dolar Amerika

Ini telah mendorong reli tajam dalam obligasi pemerintah selama seminggu terakhir, mendorong imbal hasil Treasury turun di sepanjang kurva imbal hasil, sebuah langkah yang berlanjut Selasa.

Imbal hasil Treasury 10-tahun saat ini berada di 3,60%, turun 5 basis poin lagi dari penutupan Senin, sementara imbal hasil 2-tahun, lebih sensitif terhadap ekspektasi tindakan Fed, turun 7 basis poin pada 4,03%. Konon, Goldman Sachs masih melihat sisi positif untuk dolar.

“Sementara valuasi telah melebar, mereka juga konsisten dengan lingkungan makro, jadi kami masih melihat lebih banyak kekuatan dolar ke depan,” kata analis di bank investasi.

“Kami masih berpikir 5% -7% dari kenaikan dolar lebih lanjut tampak seperti kisaran yang masuk akal di sepanjang jalur kebijakan yang lebih hawkish dari The Fed.”

GBP/USD naik 0,5% menjadi $1,1375 setelah keputusan pemerintah Inggris untuk membatalkan usulan penghapusan tarif pajak penghasilan tertinggi.

Menteri Keuangan baru Kwasi Kwarteng juga mengumumkan dia akan mengajukan pernyataan fiskalnya dalam upaya untuk menenangkan pasar karena dia kemungkinan akan mengumumkan pemotongan pengeluaran untuk mencoba dan membatasi pinjaman pemerintah.

Pasar obligasi Inggris sedang mengalami “repricing besar”, tetapi harus nyaman menyerap ekstra 62 miliar pound ($ 69 miliar) dari utang diumumkan, kepala Kantor Manajemen Utang Inggris mengatakan pada hari Senin.

Di tempat lain, EUR/USD naik 0,4% menjadi 0,9864, menjelang rilis harga produsen terbaru untuk Zona Euro secara keseluruhan untuk Agustus. Ini diperkirakan akan tetap pada tingkat yang sangat tinggi, meningkatkan tekanan pada Bank Sentral Eropa untuk melanjutkan kenaikan suku bunga besar lainnya akhir bulan ini.

USD/JPY naik 0,1% menjadi 144,65, tetap dekat dengan level psikologis penting 145 setelah data menunjukkan bahwa inflasi di Tokyo naik ke level tertinggi delapan tahun di bulan September.

AUD/USD naik 0,4% menjadi 0,6541, naik bahkan setelah Reserve Bank of Australia menaikkan suku bunga lebih rendah dari perkiraan 25 basis poin, mengatakan bermaksud untuk menjaga keseimbangan antara mengekang inflasi dan memastikan bahwa kenaikan tajam suku bunga berhasil. tidak menghambat pertumbuhan ekonomi.

NZD/USD naik 0,5% menjadi 0,5749, menjelang pertemuan penetapan kebijakan Reserve Bank of New Zealand pada hari Rabu, yang diperkirakan akan menghasilkan kenaikan suku bunga setengah poin persentase untuk kelima kalinya berturut-turut.

Sumber: Investing