Saturday, April 1, 2023

Emas Tengah Menguji Batas Bawahnya, Apakah Bearish Masih Kuat?

Must Read

Gerbang Investasi
Gerbang Investasi
Im a Retail Forex Trader and Investor in the Indonesia Stock Market. I very interested of financial industry, including cryptocurrency and blockchain, For me, are not just breakthrough in the financial industry, but also in human life as a whole. I really likes to spend my free time by reading books, playing games, and watching movies.

Emas

Dengan penurunan bulan Februari sebesar 6%, pasar emas akan segera menguji harga dasar, menurut catatan terbaru oleh Standard Chartered.

Momentum penurunan telah didorong oleh prospek kenaikan suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama, diperkuat oleh ketakutan akan inflasi yang kaku.

“Harga emas terus tren lebih rendah dan telah ditutup di wilayah oversold. Headwinds makro terus meningkat dan salah satu dari tiga pilar yang mendorong reli di awal tahun telah melemah,” kata analis logam mulia Standard Chartered Suki Cooper.

“Pergeseran minat taktis telah menjadi pendukung karena pasar mulai menetapkan harga pada suku bunga puncak dan kelemahan USD sebelum waktunya, tetapi karena ekspektasi kenaikan suku bunga telah meningkat, data minat terbuka menyiratkan bahwa pemosisian telah diskalakan kembali.”

Emas Tengah Menguji Harga Dasar

Emas Dolar Yield obligasi
Daily FX (doc.)

Dua pendorong utama yang dibutuhkan emas untuk menghentikan aksi jualnya adalah permintaan fisik yang kuat dan minat berkelanjutan terhadap logam mulia dari bank sentral.

“Lantai pasar kemungkinan akan diuji, serta dua pilar kedua: pertama permintaan China dan kedua dan yang paling penting, permintaan sektor resmi,” kata Cooper.

Level dukungan berikutnya adalah $1.788 per ons. “Kami masih berpikir sebagian besar risiko naik akan terwujud di H1, dengan emas menghadapi risiko turun di H2-2023,” katanya.

Emas naik dari diperdagangkan di atas $1.940 per ons pada awal Februari menjadi $1.825 per ons, di mana kontrak berjangka April terakhir pada hari Senin.

Satu kekhawatiran adalah bahwa permintaan sektor resmi China bisa melambat. China menambahkan 15 ton ke cadangan bank sentralnya pada Januari, kurang dari 62 ton yang dilaporkan pada November dan Desember.

“Pembelian sektor resmi adalah salah satu pilar utama kekuatan untuk pasar emas pada tahun 2022, tetapi sebagian besar aliran tidak dilaporkan. Pembelian yang dilaporkan lebih lambat dari China dapat membebani sentimen lebih lanjut,” tulis Cooper.

Impor bersih China melalui Hong Kong juga turun 47% menjadi 23 ton pada Januari, menurut data Departemen Sensus dan Statistik Hong Kong.

Sementara itu, permintaan fisik India melemah. Impor emas India anjlok 76% menjadi 11 ton pada Januari dari tahun lalu karena kenaikan harga lokal dan biaya impor yang lebih tinggi.

“Bukan hal yang aneh jika impor memulai tahun dengan catatan yang lebih lemah karena penurunan permintaan musiman, tetapi impor Januari 2023 adalah yang terlemah sejak 2003 ketika impor turun menjadi 10 triliun. Harga lokal di India sudah mulai menurun dari rekor tertinggi ditetapkan pada awal Februari. Namun, harganya masih tinggi, lebih dari INR 56.000/10g, yang secara historis menjadi penghalang selera konsumen,” kata Cooper.

Selain itu, arus keluar ETF terus membebani pasar emas, terutama dengan investor Eropa yang memimpin.

“Aliran keluar telah mencapai 20t sejauh ini di bulan Februari, dengan 11t terwujud dalam empat sesi terakhir,” catat Cooper.

“Pada basis regional, kepemilikan telah stabil di Amerika Utara, tetapi Eropa terus memimpin penebusan bersih. Lingkungan makro tampaknya belum mendukung kepemilikan yang lebih stabil dulu.”

Dari perspektif makro, Standard Chartered memproyeksikan dua kenaikan suku bunga 25 basis poin lagi di bulan Maret dan Mei. Ini juga memperkirakan satu penurunan suku bunga 25-bps pada paruh kedua tahun ini.

“Kami memperkirakan The Fed… akan mencapai puncak 5,25%; kami memperkirakan satu penurunan suku bunga 25bps di Semester 2 dan tiga pemotongan pada tahun 2024 karena ekonomi melambat dan inflasi surut. Perkiraan tingkat target dana fed fund jangka panjang kami adalah c.3,25%. Risalah Fed cenderung lebih hawkish, dengan beberapa pejabat mendukung kenaikan 50bps,” jelas Cooper.

Prospek dolar AS tetap tidak berubah, dengan perusahaan memproyeksikan lebih banyak pelemahan greenback karena aktivitas ekonomi mulai melambat di AS dan Fed menghentikan siklus pengetatan akhir tahun ini.

Sumber: Kitco

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Latest News

Dolar Pulih, Tetapi Akan Menjadi Kuartal yang Lemah

Dolar AS sedikit lebih tinggi di awal perdagangan Eropa Jumat, tetapi tampaknya akan mencatat kerugian kuartalan kedua berturut-turut jelang...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This

- Advertisement -spot_img